Software Testing

HELLOW
Bagaimana kabarmu semua?

Jadi hari ini saya akan berbagi dengan Anda tentang pengujian perangkat lunak. Jadi mana nih para beta tester atau alpha tester, mestinya paham.

Pengujian perangkat lunak memainkan peran penting dalam pengujian perangkat lunak departemen pengembangan seluler.


realme


Pengujian perangkat lunak didefinisikan sebagai prosedur untuk memeriksa apakah hasil aktual sesuai dengan hasil yang diharapkan

dan untuk memastikan sistem perangkat lunaknya Cacat gratis.

Ini mencakup eksekusi komponen perangkat lunak atau komponen apa pun untuk mengevaluasi satu atau beberapa properti yang menarik.



Pengujian perangkat lunak juga membantu mengidentifikasi kesalahan, persyaratan yang hilang bertentangan dengan persyaratan yang sebenarnya.

Ini dapat dilakukan secara manual atau menggunakan alat otomatis. Pengujian perangkat lunak diklasifikasikan sebagai White Box dan Black Box Testing.



Pengujian Perangkat Lunak berarti Verifikasi Aplikasi yang Diuji
Mengapa Pengujian Perangkat Lunak Penting?
Pengujian penting karena bug perangkat lunak bisa mahal atau berbahaya.
Bug perangkat lunak berpotensi menyebabkan kerugian finansial dan manusia, dan sejarah penuh dengan contoh-contoh seperti itu.
Pada April 2015, terminal Bloomberg di London jatuh karena kesalahan perangkat lunak mempengaruhi lebih dari 300.000 pedagang di pasar keuangan.

Ini memaksa pemerintah untuk menunda penjualan utang 3 miliar pound.
Mobil Nissan harus menarik lebih dari 1 juta mobil dari pasar karena kegagalan perangkat lunak dalam detektor sensor airbag.
Telah dilaporkan dua kecelakaan karena kegagalan perangkat lunak ini.



Starbucks terpaksa menutup 60 persen toko di AS dan Kanada karena kegagalan perangkat lunak dalam sistem POS-nya.
Pada satu titik toko menyajikan kopi secara gratis karena mereka tidak dapat memproses transaksi.

Jenis Pengujian Perangkat Lunak



Biasanya Pengujian diklasifikasikan ke dalam tiga kategori.

1) Pengujian Fungsional

2) Pengujian Non-Fungsional atau Pengujian Kinerja

3) Pemeliharaan (Regresi dan Pemeliharaan)



Testing Category     Types of Testing
Functional Testing Unit Testing
Integration Testing
Smoke 
UAT ( User Acceptance Testing)
Localization
Globalization
Interoperability
So on

Non-Functional Testing Performance
Endurance
Load
Volume
Scalability
Usability
So on

Regresi Pemeliharaan

Pemeliharaan


realme

Ada berbagai pengujian di bidang pengujian kualitas, tetapi utamanya ada pengujian kotak putih dan pengujian kotak hitam.

Pengujian Black Box:


Pengujian Black Box (juga dikenal sebagai pengujian fungsional) perangkat lunak berperilaku dalam pengujian sebagai kotak hitam tanpa mengetahui bagian dalamnya. Pengujian menggunakan antarmuka pengguna perangkat lunak dan berusaha memastikan bahwa mereka berfungsi seperti yang diharapkan.

Selama fungsionalitas antarmuka pengguna tidak berubah, tes harus lulus bahkan jika internal diubah.



Penguji mengetahui apa yang dapat dilakukan oleh program tetapi tidak memiliki pengetahuan tentang bagaimana melakukannya? Pengujian black-box adalah jenis pengujian yang paling umum digunakan dalam torganisasi yang memiliki penguji sebagai departemen terpisah, terutama ketika mereka tidak ahli dalam pengkodean dan kesulitan untuk memahami kode.

Ini memberikan beberapa perspektif eksternal dari perangkat lunak yang diuji.

Keuntungan dari pengujian black-box adalah:

Efisien untuk segmen kode yang besar.
Akses kode tidak diperlukan.
Pemisahan antara perspektif pengguna dan pengembang.

Kerugian dari pengujian black-box adalah:

Cakupan terbatas karena sebagian kecil dari kasus uji dilakukan
Pengujian tidak efisien karena kurangnya pengetahuan penguji tentang internal perangkat lunak
Cakupan buta karena tester kurang memiliki pengetahuan tentang aplikasi.



Pengujian White Box

Pengujian white box (juga dikenal pengujian kotak jelas, pengujian kotak kaca, pengujian kotak transparan, dan pengujian struktural) melihat ke dalam perangkat lunak yang sedang diuji dan menggunakan pengetahuan itu sebagai bagian dari proses pengujian.
Jika, misalnya, pengecualian dilemparkan dalam kondisi tertentu, pengujian mungkin ingin mereproduksi kondisi tersebut.

Pengujian white-box membutuhkan pengetahuan yang mendalam tentang keterampilan sistem dan pemrograman. Ini memberikan perspektif internal perangkat lunak yang diuji.

Keuntungan dari pengujian white-box adalah:

Efisien dalam menemukan kesalahan dan masalah.
Pengetahuan yang diperlukan tentang internal perangkat lunak yang diuji bermanfaat untuk pengujian menyeluruh.
Mengizinkan menemukan kesalahan tersembunyi.
Introspeksi programer.
Membantu mengoptimalkan kode.
Karena pengetahuan internal yang diperlukan dari perangkat lunak, cakupan maksimum diperoleh.


realme

Kerugian dari pengujian white-box adalah:
Mungkin tidak menemukan fitur yang tidak diimplementasikan atau hilang
Membutuhkan pengetahuan tinggi tentang internal perangkat lunak yang diuji
Membutuhkan akses kode.

Pengujian white-box hampir selalu otomatis dan dalam kebanyakan kasus memiliki bentuk unit test. Jika dilakukan sebelum pengembangan, dibutuhkan bentuk Test Driven Development (TDD).

OKEE SAMPAI BERTEMU LAGIIIII

0 Response to "Software Testing"

Post a Comment